lkti Kenapa Trader Pemula Sering Rugi ? ~ GIBEI FE UNP
Quotes by TradingView

Rabu, 10 Agustus 2016

Kenapa Trader Pemula Sering Rugi ?

Kenapa Trader Pemula Sering Rugi ?

Poin pertama : cuan atau return

Sebenarnya kita sebagai trader, ngak ada yg bisa mengontrol akan cuan berapa hari ini. Atau mau cuan berapa minggu/bulan ini.

Kenapa?? Karena ngak ada seorang pun yg bisa menebak arah market dengan benar dan akurat 100%

Dan ini berlaku juga untuk seorang trader yg sudah berpengalaman sekali pun.

Disini letak perbedaan mereka dengan anda sebagai trader pemula. Focus mereka bukan harus cuan berapa hari ini, minggu ini atau bulan ini.

Yang mereka lalukan hanyalah mengikuti pergerakan market. Selama market masih memberikan cuan. Mereka akan sabar menerimanya. Tanpa harus ketakutan nanti cuan itu akan diambil kembali sama market. Disaat momen ini lah trader berpengalaman merasakan cuan puluhan persen

Dapat poin yang saya maksudkan?? Gini aja simplenya,  Mereka tuh ngak pernah membatasi cuan. Dan ngak pun membatasi harus cuan segini misalnya. Atau cuan segitu aja udah cukup. Kenapa?? Karena mereka tau kalo mereka ngak bisa mengontrol arah market. Jadi yg mereka lakukan hanya mengikuti kemana arah market.

Poin kedua : resiko

Biasanya trader pemula ngak pernah berhitung tentang resiko. Contoh. Liat ada saham aja yang digoreng naik tinggi tiba2 langsung terpancing untuk ikut beli. Ngak mikir panjang atau minimal liat chart dulu. Bahasa kerennya tik tok aja dulu.

Saya ngak bilang tik tok itu bikin rugi. Tapi kalo buat trader pemula itu sangat beresiko. Saya juga ngak bilang saham gorengan itu jelek. Tapi biasanya disaham tipe itu, tingkat resikonya lebih besar. Ya sebanding lah dengan cuannya. Cocok lah dengan ungkapan, high risknya tentu high juga gainnya… hehehe

Nah, bagi trader yang berpengalaman. Factor resiko ini sangat mereka perhatikan. Dan harus bisa disiplin mengontrol resiko.

Kenapa? Karena mereka tau bisa mengontrol seberapa besar resiko yang harus mereka terima jika posisi mereka ternyata berlawanan dengan arah market.

Market itu sebenarnya penuh dengan ketidakpastian. Dan ketidakpastian itu biasanya menimbulkan resiko. Makin besar ketidakpastian, maka makin besar factor resikonya.

Jadi poin disini, mereka para trader yang berpengalaman benar2 sangat mengontrol resiko yang ada dimarket.

Poin ketiga : cost atau biaya

Pernah dengar kata2, amankan cuan dulu. Besok kalo naik beli lagi..

Kalo memang market mau kasih cuan banyak, Kenapa harus keluar masuk dari market setiap hari??

Keluar masuk market itu pake biaya broo. ngak gratis. Setiap hari keluar masuk sampai puluhan kali. Ngak capek tuh?? Kadang kalo dihitung2 antara cuan dengan fee beda2 tipis.itu pun kalo setiap transaksi bisa cuan tipis. Gimana kalo kebanyakan loss tipis? Kalo dihitung jadi loss banyak juga tuh. Itu pun belum termasuk lelah dijantung setiap hari..

Poin keempat : time atau timing

Untuk trader, sebenarnya timing itu sangat penting. Timing entry dan timing exit.

Trader yang udah berpengalaman bisanya akan sabar menunggu kapan saat yang tepat untuk masuk dan keluar dari market. Karena mereka tau kalo mereka Cuma ikut numpang sama market.

Jadi mereka memang menunggu saat yang tepat.

Prinsipnya beli mahal dan jual lebih mahal lagi. Atau follow the trend. tenang aja. Kalo trend naik itu benar, pasti naiknya beberapa hari kok malah bisa semingguan lebih atau ada yg berbulan-bulan. Jangan bilang ngak ada yg naik berbulan2.. mau saya ketok?? Hahaha…

dan sebenarnya yg naik sehari itu yang kebanyakan PHP.. hehehe

Trader pemula pemula biasanya mikir gini

Takut telat beli. Takut ditinggal sama market. Yang ada malah kena PHP.. udah beli malah nyangkut

Atau kalo udah naik nih (ceritanya udah cuan dikit) udah cepat2 take profit. Alasan nanti cuannya diambil lagi sama market. Padahal marketnya masih naik. Dan yg terjadi saat esok naik lagi, malah gigit handuk dipojok. Mau beli lagi udah ngak ada nyali.

Poin kelima : emosi

Biasanya trader yang udah berpengalaman itu ngak gampang kepancing sama market. Udah kebal.

liat ada yang naik banyak ya biasa aja..

Kenapa?? Kan kesempatan tuh?? Bodoh bener ngak ngikut.. siapa tau bisa cuan banyak. Pasti anda mikirnya gitu kan??

Sebenarnya yg harus dipikir bukan cuan, tapi poin kedua diatas. Ya.. resiko.

Jelas??

Lagian, trader yang berpengalaman itu tau kok bahwa mereka ngak akan bisa mengikuti semua pergerakan market.

Jadi biar emosi tenang.

Let it go. kita tuh ngak mungkin bisa pantau semua. atau bisa ikut semua pergerakan market.

Dan tenang aja, masih ada kesempatan lain. Saya (saya nih, yang nulis tulisan ini ya) ngerti betul kalo kesempatan itu setiap saat ada dimarket. Tinggal kita aja mau sabar menunggu kesempatan itu.

Percaya deh

Rejeki udah diatur sama yang kuasa. Sama Allah. ngak akan kemana2 kok. Ngak usah takut dan gelisah liat ada saham naik banyak ngak sempat ikut beli

Jadi kesimpulan dari tulisan ini, kenapa banyak trader pemula masih sering rugi atau loss?? Karena anda sebagai trader pemula hanya focus pada poin pertama. Terlalu berharap cuan besar secara cepat. Sampai lupa poin kedua sampai kelima

Padahal poin pertama itu diluar control anda. Dan anda ngak akan bisa mengontrol kemana arah market. Dari pada pusing mikir poin pertama. Mending luangkan pikiran untuk poin kedua sampai kelima.

Why?

Karena poin kedua sampai kelima itulah yang bisa anda control secara penuh. Percaya deh, kalo poin kedua sampai kelima ini udah bisa anda control, cuan pasti datang sendiri.

Nasehat dari saya nih untuk trader pemula yang masih belajar

Dari pada mikir cuan gede, mending mikir gimana caranya bisa cuan secara konsisten. Biarpun hanya cuan sedikit tapi yang penting konsisten. INI YG PENTING

Harus dibesarkan tulisannya. Biar masuk kepikiran anda hahahaha…

Tenang aja, kalo udah bisa cuan konsisten, nanti ada waktunya anda cuan puluhan persen. Yakin aja. Ngak ada yang ngak mungkin dimarket. Hehehe

Oiya, satu lagi nih

Ngak usah iri liat orang lain cuan gede. Kita ngak pernah tau susah senang pengalaman mereka dimarket sampai bisa dapat cuan gede. Yakin aja, ngak ada jalan pintas untuk sukses dimarket.

Semua ada masa2 susah. Dan mereka ngak pernah menceritakan masa2 susah tersebut. Yang ada hanya cerita masa2 senang saat dimarket

ssumber: bei5000